Connect with us

Nasional

Rumah Sakit di luar Jawa, Bali mulai kehabisan tempat tidur COVID-19

Beberapa daerah di luar Jawa memohon bantuan pemerintah pusat karena rumah sakit penuh dengan pasien di tengah kekurangan pasokan oksigen dan vaksin, memicu kekhawatiran krisis di Jawa juga akan terjadi di pulau lain.

Tujuh dari 27 provinsi di luar Jawa dan Bali – di mana kapasitas rumah sakit secara keseluruhan bahkan tidak setengah dari Jawa – melaporkan tingkat hunian tempat tidur rumah sakit di atas 70 persen pada hari Rabu, umumnya meningkat dalam beberapa minggu terakhir. Ini termasuk Kalimantan Timur, Kepulauan Riau, Lampung dan Sumatera Selatan, yang secara umum juga mengalami peningkatan kasus harian sejak awal bulan ini.

Pemerintah Kota Bukittinggi, Sumatera Barat, mengeluarkan kebijakan untuk menampung pasien Covid-19 di SMP 5 Bukittinggi karena seluruh rumah sakit di daerah itu telah penuh terisi sejak beberapa hari terakhir.

“Kami beritahukan bahwa seluruh fasilitas kesehatan di Bukittinggi baik milik swasta, pemkot, provinsi atau pusat itu semua kamar penuh, jadi kemarin kita coba ambil kebijakan salah satu sekolah, yaitu di SMP 5 untuk menampung pasien Covid-19,” kata Wali Kota Bukittinggi Erman Safar di Bukittinggi, Senin, 12 Juli 2021.

Ia mengatakan di SMP 5 Bukittinggi bisa menampung sekitar 100 pasien yang direncanakan segera bisa dilakukan secepatnya sambil menunggu bantuan peralatan kesehatan dari provinsi.

“Ada sebanyak 100 tempat tidur dan kemarin sudah kita bersihkan daerahnya, tinggal menunggu peralatan kesehatan dan tabung oksigen dari bantuan pemerintah provinsi,” kata dia.

Hal senada disampaikan pimpinan Humas RSAM Bukittinggi Murshalman Chaniago yang mengatakan seluruh kamar perawatan pasien Covid-19 sudah terisi penuh.

“RSAM sebagai rumah sakit rujukan Covid-19 telah berusaha menambah tenaga kesehatan ataupun relawan untuk merawat pasien tetapi ternyata belum cukup, sebanyak 40 pasien Covid-19 saat ini masih dirawat di sini yang artinya semua kamar terisi penuh,” katanya.

Ia menjelaskan RSAM awalnya menampung maksimal 30 pasien Covid-19 dan sejak awal Juli 2021 telah menambah 23 relawan untuk peningkatan layanan pasien yang terdiri atas 15 perawat, dua sopir ambulans, dua tenaga cucu pakaian, dua penyelenggara penanganan jenazah dan dua pengantar pasien.

“Hampir di semua daerah di Sumatera Barat mengalami hal yang sama, kita tidak bisa mengambil risiko menambah penerimaan jumlah pasien karena keterbatasan SDM yang ada,” kata dia.

Ia berharap, pemerintah dan masyarakat bisa bekerja sama membendung peningkatan kasus Covid-19 dengan cara penerapan prokes dan menaati aturan termasuk PPKM Darurat yang sedang dijalankan.

Kota Bukittinggi menurut data terakhir pada Sabtu (10/7) mengalami penambahan kasus Covid-19 sebanyak 40 orang yang menjadikan total kasus di daerah ini mencapai 2.564 kasus dengan angka kematian 52 orang dan 2.087 orang dinyatakan sembuh.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Advertisement